Sabtu, 31 Mei 2014

MAS POENG (1 Desember 1944 - 23 Mei 2014)

Mas Poeng

Dikenal dengan panggilan akrabnya di PPS Betako Merpati Putih.
Beliau terlahir dengan nama Poerwoto Hadi Poernomo, Lahir di kota Yogyakarta, 1 Desember 1944 yang merupakan Pendiri Perguruan dan Guru Besar di Merpati Putih (MP) bersama sang adik Budi Santoso Hadi Poernomo (Mas Budi) sebagai Guru Besar terakhir yaitu generasi ke sebelas (Grat XI). *http://id.wikipedia.org/wiki/Merpati_Putih


Saya mengenal beliau tahun 2002, ketika Kolat Baru di resmikan, sosoknya bersahaja, dan akrab dengan para murid dan pelatih. Saat itu saya hanya cukup mengenal sebatas Guru besar dan seorang murid tingkat dasar.
Seiring waktu berjalan, kedekatan saya dengan beliau mulai terjalin, padahal saya sudah berhenti latihan karena kesibukan kerja.
Melalui adik saya, beliau meminta kendaraan yang beliau pakai sehari-hari saya yang merawat, beliau mempercayakan saya utk kebutuhan tersebut. Saya melakukan permintaan beliau sejak tahun 2005, pekerjaan service ringan hingga yg lain-lain saya lakukan demi Mas Poeng. Dan hingga akhir keberangkatan beliau ke Guangzhou untuk pengobatan.
Yang masih saya ingat dengan jelas, Hari Minggu di Rs Dharmais Tgl 11 Mei 2014, melalui telp meminta service Mobil, karena beliau ingin jalan lagi ke Lampung. Ketika saya tiba di RS, Saya hanya mengatakan dari pinggir tempat tidur "Pak..Mobil 'ra usah di pikirke disik...pasti aku service, asal bapak sehat dulu, setelah itu nanti kita jalan-jalan lagi ya pak...", Bapak hanya mengangguk perlahan dg senyuman yg khas...sepertinya, cuma pengin saya datang dan memastikan saya ada di situ...
Setelah itu bbrp kali sy bezuk, hingga sebelum keberangkatan tidak lagi berkomunikasi, hingga berpulang di Guangzhou.

Walaupun sebentar dan lebih dekat (kurang lebih 3th belakangan ini) dengan beliau, tapi saya sangat puas dapat melayani beliau di masa2 tuanya. Selain perbaikan mobil, diantaranya saya ajak touring, mancing, belanja alat ke Glodok...dan bikin acara barbeque di padepokan Gempol, sudah memberi arti buat saya pribadi, dan juga mengenalkan teman2 club (cikal bakal Kolat Madoler's).
Ada satu kepuasan bathin tersendiri.


Ada cerita menarik hubungan saya dengan Bapak, yaitu ketika saya mendapat kecelakaan motor. yang mengakibatkan kaki kiri saya bengkak, dan tdk bisa buat berjalan. Atas bantuan adik saya, yg memang dekat sekali dg Bapak (Saya lebih suka memanggil bapak, dari pada sapaan perguruan "Mas).
Saya di antarkan ke rumah kontrakan bapak, sebelum pindah ke Jl. Wadas - Gempol, yg di gg. Bendera.
Bukannya di kasihani, malah di Omeli ....bapak bilang "Kamu ini sdh gak anggap lagi saya Bapakmu ya.....? Sakit kayak gini emang bisa sembuh sendiri..?"
Walau dengan Omelan, tapi di Urut juga oleh beliau...
Mau Tau dengan Apa...? " Cuma dengan Pentol Korek api dan Balsem......(Salah satu teknik Urut yg memanfaatkan khasiat belerang pada pentol korek)
Hanya satu pentol korek...."Sakitnya luarrrrrr binasaaa.....
Saya amat yakin seyakin yakinnya, saat itu beliau mengeluarkan tenaga dalam untuk menyembuhkan saya...
mana mungkin urut dg pentol korek, tanpa patah pentolnya...sementara tekanan yg di hasilkan cukup keras....
Selesai urut.. beliau juga meracik obat tradisional untuk memar, kalau tdk salah waktu itu, beliau meracik daun jeruk, kencur dan bbrp tetes minyak kayu putih, dihaluskan terus di pupuri di kaki yg bengkak, lalu di bebat dengan Kain bebat yg biasa di gunakan bila patah tulang.
Ini Gak kalah hebat sakitnya,...Awalnya hanya hangat-hangat, cenut-cenut di sekitaran kaki...tapi lambat laun rasanya seperti jutaan Jarum menusuk2 bagian yg memar...
Sore itu pulang kerumah hingga menjelang malam masih terasa, entah akhirnya pingsan atau cape ngerasaiin sakit...sampai tiba pagi hari.
Sesuai amanat beliau, "Pagi baru Kowe buka, kainnya nanti coba buat jalan, Insya Allah sembuh..."
TERBUKTI.....!!!!







Pada kesempatan lain Alhamdullilah saya dapat mengikuti Tradisi MP yg ke 50Th, walau prosesinya tdk dpt sy ikuti dengan penuh,
Disana sy bisa melihat, bahwa di ratusan orang yg mengikuti tradisi, banyak orang ingin mendekati bapak, sebagai orang No #1 di MP. Disinilah saya ucapkan syukur, bahwa saya bisa dekat kapanpun dimana beliau ada dekat saya. bangganya sebagai Murid dan teman Bapak....

Bapak...Mas Poeng....
Saya gak menganggap bapak meninggal atau tiada, sampai kapanpun bapak tetap ada di bagian diri saya. sebagai teman, sebagai Guru besar dan salah satu bapak saya.
Perasaan sedih saya karena bapak meninggal di tempat yg jauh, dan lamanya perjalanan ke tanah Air.
Sedih saya karena belum maksimal mengabdi dan berbakti pada bapak, dan ada hutang-hutang janji saya sama teman-teman untuk ajak main-main lagi.
Saya janji akan tetap latihan, dan bahkan mengajarkan kepada kedua putri saya yang juga menyayangi bapak...
Bilamana melintasi Wates-Jogja, saya akan sambangi makam bapak, sebagai hormat bakti saya ke bapak.

Sebagaimana potongan Puzzle yg ada di kehidupan bapak, saya hanya sebagian kecilnya dari pada puzzle-puzzle yang bapak punya. Semoga dengan adanya saya telah memberi warna tersendiri, dari ribuan cerita mengenai bapak.

Saya hanya mendo'akan bapak, Semoga Allah SWT berkenan memberikan tempat yang terbaik di sisi Nya
sebagaimana orang2 yang meninggalkan ilmu yang bermanfaat bagi kami yang masih hidup ini, dan amalan tersebut terus mengalir ke bapak.
Sampai ketemu lagi Mas Poeng di lain kesempatan.....

Salam Perguruan

http://krjogja.com/read/217742/ribuan-pelayat-lepas-guru-besar-pps-betako-merpati-putih.kr

http://www.kopassus.mil.id/page.php?lang=id&menu=news_view&news_id=496

http://jogja.tribunnews.com/2014/05/29/dunia-pencak-silat-kehilangan-poerwoto-hadi-poernomo/





4 komentar:

  1. saya merasakan kehilangan beliua , pada hari ini saya baru tahu dia sudah tidak ada lg seseorang sosok beliau,,selamat jalan guru besar

    BalasHapus
  2. Sudah berlalu ya.....sudahlah, tapi rindu

    BalasHapus
  3. Keren mas ceritanya jadi terharu sy membacanya, guru besar selalu di hati para murid dan pengikutnya, aminn semoga mas poeng di tempatkan di syurga yang telah allah sedia kan utk beliau.. Aminn ya rabbal a'lamin.

    BalasHapus
  4. alm mas poeng sangat sederhana tp berwibawa..bangga pernah d latih dan d kaish motivasi olh beliau dan dapat ttd pula di seragam MP ku..selamat jalan wahai sang guru.

    BalasHapus